Staf Khusus Presiden Usul Pendekatan Adat-Spiritual Digunakan di Papua

Staf Khusus Presiden Usul Pendekatan Adat-Spiritual Digunakan di Papua

Staf Khusus Presiden Kelompok Kerja Papua, Lenis Kogoya saat ditemui di Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan, Jakarta Pusat, Senin (4/9). | Foto: KOMPAS.com/Kristian Erdianto

Metro Merauke – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto bertemu dengan Staf Khusus Presiden Kelompok Kerja Papua, Lenis Kogoya, di Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Senin (4/9).

Dalam pertemuan tersebut keduanya membicarakan soal keamanan di Papua terkait upaya pemerintah mengupayakan pembangunan infrastruktur.

“Tadi bicara soal keamananan Papua. Kalau aman, pembangunan juga akan aman. Saya sebagai staf perlu memberikan masukan supaya tidak ada perbedaan antara Jawa dan Papua,” ujar Lenis usai pertemuan.

Lenis mengakui pendekatan keamanan yang dilakukan oleh pemerintah saat ini kurang tepat. Pasalnya, kekerasan bahkan pembunuhan yang dialami masyarakat Papua masih terus terjadi.

Terakhir, dalam kasus penembakan warga di Kabupaten Deiyai, Provinsi Papua, pada Selasa (1/8). Peristiwa tersebut menyebabkan salah satu warga korban penembakan, Yulius Pigai meninggal dunia.

Menurut Lenis, saat ini pemerintah tengah mengupayakan perubahan pendekatan keamanan di Papua.

“Konsep yang sekarang belum terlambat diubah ya. Kita masih bisa, jadi sekarang presiden tiga kali ke Papua itu kan tujuannya agar Papua (pembangunannya) sama dengan Jawa,” ucapnya.

Lenis mengusulkan pendekatan keamanan di Papua dilakukam melalui pendekatan adat dan spiritual. Aparat keamanan yang akan dikirim ke Papua pun, kata Lenis, harus dibekali dengan pengetahuan mengenai karakter dan budaya masyarakat Papua.

“Karakter orang Wameda dengan karakter Deiyai beda. Orang pantai dengan orang gunung beda,” ucap Lenis.

“Jadi, sebelum dikirimkan ke Papua harus ada pelatihan spiritual. Kasih itu diajarkan. Polisi itu diajarkan. Kan senjata itu untuk melindungi rakyat dari musuh-musuh dari luar yang masuk,” tuturnya.

Menurut Lenis, setiap suku di Papua memiliki karakter yang berbeda, dengan demikian pendekatan keamanan pun harus dilakukan dengan berbeda.

Selain itu, Lenis juga menegaskan bahwa pendekatan melalui cara-cara kekerasan justru menghambat pembangunan di Papua.

“Saya sedang usulkan, tugas TNI-Polri di Papua, harus dilatih dengan pendekatan adat. Dan pendekatan adat. Dan pendekatan adat, dengan hati. Yang tadi belajar spiritual, belajar rohani jasmani, bagaimana mengasihi dirinya sendiri,” ujar Lenis.

“Membaca konflik Papua harus dengan hati, jangan hanya pikiran dan badan, tenaga tapi mulai dari hati. Kalau berangkat dari hati akan ada kasih, tidak ada perbedaan hitam putih,” ucapnya. (Kristian Erdianto)

Sumber : Kompas

 

Advertisement